RanoCenter's Blog

RanoCenter's Blog ini akan mendampingi web www.RanoCenter.net yang telah lebih dulu publish. Artikel, berita, diskusi, forum, dll yang berkaitan dengan Rekam Medis & Manajemen Informasi Kesehatan bisa dikembangkan di Blog ini.

Name:
Location: Semarang, Jawa Tegah, Indonesia

Hai, saya Rano. Saya alumni FK-Undip & S2 SimKes di Undip juga. Kesibukan utama saya mengajar di berbagai D3 Kesehatan (APIKES, AKPER, AKBID, ATRO, dll), S1 (Keperawatan, Kedokteran), dan S2 (SimKes, Hukum Kesehatan). Kesibukan lainnya sebagai konsultan bidang Rekam Medis & Manajemen Infomasi Kesehatan. Plus..mengelola RanoCenter (Center for Health Information Management Dvelopment) dan mengelola beberapa institusi pendidikan bidang kesehatan.

02 August 2006

Pengelolaan Rekam Medis Multimedia *)

Panduan bagi Manajer Informasi Kesehatan
oleh: Rano I Sudra

Latar Belakang

Informasi kesehatan telah banyak mengalami perkembangan dalam beberapa tahun terakhir ini. Hampir keseluruhan konsep tentang apa informasi kesehatan telah kembali di definisikan. Berkaitan dengan itu, peran seorang manajer informasi kesehatan harus terus pula dikembangkan untuk mendukung tugas dan tuntutan baru ini. Kemampuan mengelola rekam medis multimedia merupakan perkembangan alamiah dari profesi informasi kesehatan. Beberapa issue yang berkembang disekitar pengelolaan rekam medis saat ini antara lain :

  • Apa yang dimaksud dengan Manajemen Informasi Kesehatan (MIK) / Health Information Management (HIM) ?
  • Bagaimana kita mengelola data multimedia ?
  • Bagaimana kita mengatasi peralihan ini ?

Manajemen Informasi Kesehatan

Manajemen rekam medis telah berkembang menjadi manajemen informasi kesehatan dengan dukungan perkembangan teknologi. Rekam medis bukan lagi sekedar membuat ringkasan pasien keluar, laporan perkembangan, lembar perintah dokter, atau resume. Laporan langsung dari laboratorium dan farmasi, x-ray, fotografi, video, film, dan rekaman suara / audio juga merupakan bagian dari data klinis seorang pasien. Semua informasi yang dihasilkan tentang seorang pasien dalam fasilitas kesehatan – harus digolongkan sebagai bagian dari rekam medis.
Manajemen informasi kesehatan tidak hanya mengumpulkan data pasien di fasilitas tersebut (misalnya RS), tetapi juga melindungi dan menjaga kerahasiaannya, melakukan interpretasi, dan menganalisanya untuk membuat keputusan. Jadi, memadukan berbagai jenis data untuk membentuk rekam medis yang utuh merupakan tantangan baru. Penggunaan rekam medis atau informasi kesehatan bervariasi mulai dari pelayanan kesehatan pasien dasar hingga akreditasi RS, dari tren peningkatan kualitas sampai riset medis dan pendidikan. Semua ini – dan pemanfaatan lain dari informasi kesehatan – membutuhkan ketersediaan informasi yang lengkap dan terkini. Kenyataan bahwa data kesehatan saat ini dibuat dan dihasilkan dalam berbagai tipe media menjadikan tantangan bagi profesi informasi kesehatan.

Format Data Multimedia

Bentuk sediaan kertas masih tetap merupakan bentuk yang paling umum dari rekam medis. Namun, saat ini telah berkembang bentuk dan format lain yang mendampingi rekam medis bentuk kertas. Sudah banyak fasilitas pelayanan yang memiliki sistem laboratorium dan farmasi elektronik yangmemungkinkan untuk melihat dan memantau informasi pasien secara online. Bersamaan dengan itu, timbul kebutuhan untuk menyimpan versi cetak dari data pasien kedalam berkas rekam medisnya.
Selain kertas, bahan lain yang sering ditemukan dalam berkas RM adalah monitoring strip. Strip ini biasanya diarsip dalam lembar grafik, ditempelkan di kertas, atau disimpan dalam kantong folder. Bisa juga sebagian strip digabungkan dalam rekam medis sebagai sample, sedangkan sisa keseluruhannya disimpan secara terpisah. Hasil foto juga sering digabungkan dalam berkas RM. Bagaimanapun juga, masih ada bentuk data lainnya yang harus dikelola untuk membentuk rekam medis yang lebih lengkap dan komprehensif.
Rekaman video, suara / audio, x-ray, dan bentuk media lainnya harus dianggap dan diperlakukan sebagai bagian dari rekam medis pasien. Hal ini ternyata juga menimbulkan kesulitan karena umumnya bentuk-bentuk media ini tidak dapat diarsipkan begitu saja kedalam rekam medis kertas. Seorang manajer informasi kesehatan harus menyadari adanya tantangan ini dan berupaya menemukan cara yang tepat untuk bisa memadukan semua bentuk informasi kesehatan pasien – sehingga tercipta rekam medis pasien yang kompleks dan lengkap.

Berikut ini adalah beberapa langkah untuk memadukan semua informasi kesehatan pasien :

  • Pelajari bentuk komposisi rekam medis yang saat ini digunakan
  • Tentukan apakah semua informasi kesehatan pasien telah dikumpulkan dan apakah telah dikelola secara terpadu
  • Lakukan evaluasi, apakah masih ada data pasien yang belum dipadukan dalam rekam medis yang bersangkutan
  • Pelajari bagaimana penggunaan dan pelepasan informasi - yang umumnya belum dipadukan dalam rekam medis ini. Apakah prosedurnya telah menjamin aspek kerahasiaannya ?
  • Pelajari media penyimpanan yang dibutuhkan untuk model informasi yang saat ini masih belum terpadu dalam rekam medis
  • Adakan pertemuan dan diskusi dengan staf yang terkait dengan pengelolaan informasi kesehatan yang belum terpadu dalam rekam medis tadi
  • Tawarkan dan diskusikan model koordinasi untuk memadukan bagian-bagian informasi kesehatan tersebut agar terbentuk satu kesatuan rekam medis multimedia yang lengkap

Memadukan Format Data Multimedia

Memadukan berbagai format data multimedia dapat dilakukan melalui beberapa cara. Sistem rekam medis berbasis komputer (Computer-based patient record / CPR) dapat didayagunakan dan menghasilkan rekam medis multimedia. Sistem CPR ini mampu menangkap dan menyimpan data dalam berbagai format yang berbeda. Jika semua format media seorang pasien telah disimpan dan dikelola dengan menggunakan satu identitas / nomor RM yang bersangkutan (unit numbering system), maka akan terbentuk satu rekam medis yang komprehensif.
Karena sebagian besar RS belum memiliki dan mendayagunakan sistem CPR, maka seorang profesional informasi kesehatan harus paham benar saat memadukan berbagai format data multimedia dengan data dasar pasien. Bentuk microfilm dan microfiche adalah contoh dari rekam medis yang sudah banyak dikenal oleh seorang profesional informasi kesehatan. Namun, rekaman video, audio, film, foto, dan x-ray sering kali belum dianggap sebagai bagian dari rekam medis. Semua ini merupakan tanggung jawab profesi informasi kesehatan untuk menginformasikan dan mendidik unit lain tentang betapa pentingnya bagian dari data ini dalam manajemen informasi kesehatan.

Melalui Masa Transisi

Disamping pertimbangan untuk mengimplementasikan sistem CPR, langkah esensial lainnya adalah membentuk tim yang terdiri dari multidisiplin sektor untuk menyusun dan mengembangkan issue yang berkaitan dengan rekam medis multimedia. Seorang profesional informasi kesehatan harus dapat berperan sebagai organisator tim dan mengarahkan visi tim. Salah satu tujuan utama tim ini adalah untuk mengembangkan rencana terpadu. Rencana ini hendaknya mencakup daftar data pasien yang membutuhkan keterpaduan untuk membangun rekam medis yang lengkap. Rencana ini juga hendaknya mengidentifikasi kebijakan dan prosedur dalam membangun dan mengelola rekam medis multimedia. Tim ini juga dapat membantu proses identifikasi issue dan solusi sekitar pengelolaan rekam medis multimedia ini.
Penerimaan lingkungan dan ketersediaan tempat penyimpanan merupakan dua issue yang harus dihadapi oleh profesi informasi kesehatan. Unit atau departemen lain mungkin tidak sependapat bahwa produk mereka, misalnya x-ray, merupakan bagian dari rekam medis. Pertemuan dengan staf departemen / unit tersebut dan berdiskusi mengenai keuntungan memadusatukan data pasien tersebut – bisa mendorong mereka dan ikut membentuk pola pikir yang searah.
Bekerja sama secara multidisiplin sektor lain ini akan membantu membuka pintu kearah penerimaan untuk memadusatukan format multimedia guna membentuk rekam medis yang lengkap.
Issue tentang tempat penyimpanan dapat menjadi masalah saat berbagai format multimedia harus disimpan di unit rekam medis (URM). Kebanyakan URM biasanya telah memiliki prediksi kebutuhan tempat penyimpanan ini. Dengan masuknya tambahan bermacam format multimedia kedalam berkas atau unit dapat menyebabkan tempat yang telah direncanakan untuk mengelola rekam medis menjadi tidak cukup lagi. Pengorganisasian ulang tempat dan media penyimpanan mungkin perlu dibahas dan menjadi bagian dari rencana tim. Tim ini mungkin bisa mengembangkan ide untuk mengatasi keterbatasan tempat dimasa mendatang.

Sumber :
Jennifer E. Carpenter, RRA, Issue: Managing Multimedia Medical Records: A Health Information Manager's Role, Jurnal of AHIMA - HIM practice associate, Februari 1998.

*) artikel ini pernah dimuat dalam Buletin ESSENSI (buletin rekam medis & manajemen informasi kesehatan, edisi 3)

17 Comments:

Anonymous Anonymous said...

Lagi blog walking,eh..nemu sistem informasi rekam medis online,coba aja di http://realians.com/rm barangkali bermanfaat.

2:13 AM  
Blogger Bimo said...

Selamat sore dok, saya Leonita Harthanti, dari FK Atma Jaya Jakarta. Kami mau mengadakan simposium nasional mengenai teknologi pendidikan kedokteran tapi saya masih sedikit bingung mencari pembicaranya..butuh sedikit saran dari dokter. Terima kasih.

5:43 PM  
Blogger RanoCenter said...

Sebenarnya ada perbedaan antara Health Information Management dengan Health Informatic Management.
Bidang saya adalah Health Information Management.
Untuk teknologi pendidikan kedokteran, menurut saya Anda bisa coba kontak teman baik saya di bidang ini, mas Anis Fuad dan timnya.
Coba saja ke www.fuadanis.blogspot.com.

9:30 AM  
Anonymous masarie said...

informasi yg menarik,
salam kenal

12:27 AM  
Anonymous Anonymous said...

dok saya seorang mahasiswa dari jurusan D3 rekam medis di salah satu sekolah kesehatan swasta di jogja,saat ini saya semester 6,saya masih bingung mau melanjutkan ke S-1 mana,maunya ke mnajemen informasi kesehatan tapi universitasnya dimana saja?
trus seandainya saya mengambil jurusan manajemen rumah sakit apakah sesuai juga dengan kurikulum rekam medis yang saya ambil saat kuliah D3?
besar keinginan saya untuk menggali ilmu lebih banyak mengenai simkes ini dok...
mohon sarannya dokter..
terima kasih...
(oya saya pernah menghadiri seminar yang bapak buat di apikes mitra husada karanganyar,juga saya cukup sering mendengar nama bapak dari dosen2 di kampus...)

3:45 AM  
Anonymous Anonymous said...

sore dok,
saya mahasiswi fh di universitas swasta di bandung,saya sedang butuh referensi tentang rekam medis, khususny ttg rkam medis elektronik,untuk bahan TA sy.
sy hrp dokter bs mmbantu sy, sekedar saran atau masukannya.terima kasih.
email saya: dtea_88@yahoo.com

2:22 PM  
Anonymous jacky said...

Huff,,,,EMR (electronic medical record) tuh harganya gak murah,,,tp ternyata ada EMR yg bersifat open source,artinya bnr2 gratis..
selengkapnya bs dibaca disini
http://juragan-medis.net84.net/?cat=7
ato bs diliat di
www.juragan-medis.co.cc

semoga memantu...

11:25 PM  
Blogger LyaStyle said...

malam dok, saya Lya, dari FKM jurusan MIK UI...
pengelolaan Rekam Medis Multimedia sama tdk dgn EHR(electronic Health Record)?

dok,klo ada kabar lowongan rekam medis atau yang berhubungan dengan bidang saya tlng kabari email saya ya...

oia saya udah bergabung d ranocenter tlg di confirm ya dok...

thx b4....

10:12 PM  
Blogger Berry_Devanda said...

Salam Kenal ...
Blognya Apik...bagus.
Untuk informasi tentang medical Physics silahkan berkunjung http://fisikamedis.blogspot.com/
Salam

4:49 PM  
Anonymous Anonymous said...

Wah..saran sy kalo bisa sih..semua Rumah sakit udah pake sistem rekam medis multi media, tapi SDM-nya juga perlu di-upgrade tuhh..!
Tksh...
salam kenal

3:04 PM  
Anonymous Anonymous said...

mas rano... saya mohon petunjuk, sekolah tinggi/perguruan tinggi yang ada jurusan/prodi rekam medisnya.


terimakasih.

10:29 AM  
Anonymous http://www.henrydunan.blogsp said...

perkenalkan pak saya henry dari d3 rekam medis padang,sekarang saya bekerja di riau,saya cuma mo rekemkan bagi temaan2 tamatan d3 rekam medis and ingin melajutkan ke s1 saya sarankan ke skm aja peminatan manaj. rumah sakit.oh ya jalan2 juga ke blog aku ya www.henrydunan.blogspot.com atau dunanmp3.blogspot.comot.com

2:25 PM  
Anonymous Abiyaksya said...

Selamat Malam dok..

Saya termasuk orang yg sering sekali mencari referensi mengenai rekam medis di internet. dan saya bangga sekali dengan artikel2 yang dokter tulis, rasanya jarang sekali seorang dokter berminat di bidang pengelolaan rekam medis / management informasi kesehatan..

Sekedar usul, bagaimana kalau bahasan mengenai electronic medical record lbh di kupas lagi, serta website2 yg menyediakan software electronic medical record secara free, berikut cara penggunaannya..

terima kasih dok.

Abiyaksya
(Medical Record RS YPK Jakarta)

11:34 PM  
Blogger adien said...

malam...
Saya salah seorang lulusan Apikes diaceh dan telah bekerja dipemda setempat, dan berencana untuk melanjutkan kejenjang S1 Rekam Medis. Saya butuh infomasi tentang Universitas/Sekolah Tinggi Rekam Medis yang ada di Indonesia. Saya mohon Petunjuk. Kalau ada kawan-kawan yang mengetahui, tolong diinformasikan. Contact via Email qu aja, ardien82@gmailcom. Thx...

12:11 AM  
Blogger rumah software jogja said...

Assalaamu'alaikum ...
tmn2 ak dpt link software rekam medis gratisan neeh coba download di http://www.ziddu.com/download/5204671/Syifa10FinallSetup.rar.html

8:30 AM  
Anonymous Anonymous said...

halo pak Rano..knlkn sy jg alumni simkes undip..Anda angkt brp ya..sptnya sy pernh bc tesisnya, apa ttg obat ya. sy jg mengajr ttg simkes, msh perlu conth2 aplikasinya, dan rekam medis, literatrnya bs cari dimana sja?? krn sy cr d web kurang detail..trima ksh

7:39 PM  
Anonymous Dian Budi Santoso said...

Memang untuk rekam medis multimedia dibutuhkan bukan sekedar "upaya" tapi jg "daya"..
Untuk rumah sakit dengan rata-rata pasien perhari >200 orang bisa dibayangkan berapa besar space yang dihabiskan untuk penyimpanan data multimedia selama 1 tahun misalnya.. (wouw.. berapa hardisknya y? hehe..)

memang di awal pelaksanaan harus meginvestasikan dana yang besar..
namun jika sudah berjalan maka nilai infestasi itu akan kembali dengan sendirinya dan saya yakin pelaksanaannya akan lebih efisien drpd penggunaan media fisik kertas :)

http://dianbudisantoso.net/2010/07/09/rekam-medis/

http://dianbudisantoso.net/2010/07/11/electronic-health-records-vs-electronic-health-records/

11:45 AM  

Post a Comment

<< Home